Saturday, January 21, 2012

abah aku dari benihmu....aku besar kerna susumu...

video



ayah, aku dari benih mu...
ibu, aku dari susu mu...
halalkan diriku bersamamu ...
hingga mati menjemputku...


aku masih teringat dan masih menitiskan airmataku bila mengenangkan pengorbanan kedua ibu bapaku, satu persatu aku singkap memori bersama mereka dan kini mereka senantiasa dihati ku dan tetap dihati sehingga nyawaku dihujung waktu.

airmata ku keguguran dan terus membasahi bumi ALLAH dan BUMI itu menjadi saksi betapa aku bersyukur dikau hadirkan mak dan abah disisi ketika aku susah dan senang.
mak, aku masih terngiang dan terlalu sedih jika aku ingat kembali pada waktu aku menengking mu dan ketika itu aku tahu betapa pedihnya hati mu bila anak yg dikau sanjung menjadi anak seperti yg dikau sendiri tidak pernah duga. ya allah! ibu ampunkan lah dosa ku ini. aku mengharapkan redha mu ibu.....

mak, aku menyesal atas kebiadapan ku, aku menyesal mengguris hati mu sedangkan aku tahu ketika aku kecil dikaulah yg membelai rambutku disikat kemas, bedak dari tangan mu mencantikan wajah ku ketika aku kaki langkah kesekolah. engkau menciumku ibarat bayi yg bersih dan dengan penuh keikhlasan kucupan sayang didahiku. 

mak, aku tahu segala kebiadapan ku terhadapmu telah dikau maafkan dan keampunan mu itu adalah nikmat yg besar buat anak seperti ku.  mak aku takut jika kemaafan itu tidak sampai kepadaku. aku terfikir bagaimana kehidupan ku sekarang? mak aku bersyukur dilahirkan dari zuriatmu. aku bersyukur pada mu ya ALLAH kerana ENGKAU berikan seorang ibu kepada ku. 

abah, peristiwa ini adalah saat tidak pernah aku lupakan dan peristiwa  ini pencetus untuk aku terus semangat menimba ilmu ALLAH. aku tahu kita bukan dari keluarga yg senang dan aku terima dan bersyukur segala kenikmatan yg kau curahkan pada kami sekeluarga. abah! aku tahu kau  masih teringat ketika mana engkau tiada duit untuk membayar tambang bas bulanan dan kami tiga beradik dihalau  dari menaikki bas dan ketika itu aku terlalu sedih dan terlalu kecewa kenapa kami yg susah diperlakukan sebegitu rupa tapi aku tidak putus asa dan semangat untuk kesekolah ku teruskan jua. kami bertiga berjalan kaki pulang ke rumah dan meminta abah hantar ke sekolah dan ketika itu aku berat untuk mengungkap perkataan "abah boleh tak hantar ke sekolah naik motor" dalam keadaan abah tidak sihat. abah kumpulkan kekuatan ddlm keadaan tidak bermaya untuk menghantar kami kesekolah. abah, aku terlalu sayangkan dirimu dari diri ku sendiri. tiada abah setabah abah untuk menyara kami sekeluarga dgn hanya bekerja sebagai pelombong biji timah.

memori indah ketika susah itu adalah kenangan yg terindah yg kau curahkan kepada aku. pernah suatu ketika abah tak ada duit untuk berikan duit belanja ketika melangkah kesekolah. aku hanya senyap dan tidak pernah meminta. aku tahu abah akan carikan duit untuk kami berbelanja ketika rehat. aku hanya mampu melihat kawan2 sekelas berehat dan aku hanya menunggu sama ada abah hantar atau tidak tapi aku hanya terus membisu dan senyap menahan lapar walaupun ketika perutku memulas sakit tapi aku hanya diam membisu menahan airmata dari terus jatuh. aku tahu rezki ketika itu tiada. aku redha dan terus membisu. sedih ya memang sedih namun kesusahan itu bukan penghalang untuk aku teruskan belajar. banyak perkara kau ajarkan kepada aku ketika zaman kecilku.

akak dan abang ku, aku bersyukur diberikan kekuatan dari kalian yang sentiasa memahami keadaan ku disini. aku bersyukur. saat ketika kalian mendiamkan kesihatan abah, aku sudah mengagak yg sebenarnya abah jatuh sakit dan kalianlah yg banyak menemani abah ketikan kalian tidak pernah sekali memberitahu kesihatan abah pada aku ketika itu. kalianlah banyak bertungkus lumus berulang alik dari hospital ke rumah dan berselang seli menjaga ayah sehingga ada diantara kalian berhenti kerja. waktu itu kalian masih mendiamkan tentang kesihatan abah terlentang sakit dari pengetahuan ku agar aku tumpu penuh perhatian terhadap study. alhamdulillah, aku bersyukur dan kini kesihatan abah berunsur pulih namun aku terfikir sejenak apakah jasa aku terhadap abah? kepada ibu ? kepada kalian? aku berfikir dan terus berfikir. 

sedih bila aku mengenangkan setiap saat detik kehidupan yg pernah aku lalui sepanjang 25 tahun ini. masa kian berubah tahun silih berganti namun aku masih terfikir bilakah jasa2 kalian dapat aku balas. jiwa ku kini hanya untuk kalian dan aku tidak sanggup untuk meninggalkan kalian dan kalian lah tempat pertama dihati  tiada kedua dan tiada ketiga. kebahagian aku hanya terletak pada kalian. hidup aku hanya untuk kalian. 

aku bersyukur padamu YA ALLAH diatas nikmat kesenangan yg ENGKAU berikan pada kami. ENGKAU berikan kebahagian yg berganda kepada kami. ENGKAU LAH menyatukan hati kami agar setiap saat dan detik itu menjadi sejarah dann pedoman untuk hidup kami. YA ALLAH ENGKAU berkatilah MAK DAN ABAH aku...ENGKAU lindungilah MEREKA dari segala kesusahan dan keperitan. ENGKAU tempatkan lah MEREKA ditempat BERSAMA PARA SOLIHIN KETIKA MEREKA MENINGGALKAN KAMI KELAK,,YA ALLAH,,,


ROBBIGHFIRLII WALIWAALIDAYYA WARHAMHUMAA KAMAA ROBBAYAANII SHOGHIIROO



“ Ya ALLAH, ampunilah dosaku dan dosa ayah ibuku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu aku masih kecil ”.....


" TIADA YG BERNILAI SELAIN KASIH SAYANG KEDUA ORANG TUA KITA"


P/S: hayati dan cuba kita menghayati apakah kita sempat berbakti untuk meraka......apakah kita mampu untuk memandikan mereka ketika matinya mereka? kini..marilah bersama menghayati sorotan video ini...


sorotan video ust don dan ust azhar idrus









0 comments:

 

Copyright © 2011 Reserved to adamhawa
Design with love by CikBulat